01 September 2019 – Ibu Yulia Oeniyati

Definisi kerendahan hati secara ukuran dunia (moralitas), ternyata tidak banyak menolong kita belajar kerendahan hati dengan benar. Definisi dunia justru membawa kita kepada dua sisi yang salah tentang kerendahan hati, yaitu rendah diri (menghina diri) dan mengganggap kerendahan hati sesuatu yang hanya ilusi 

(tidak dapat dilaksanakan). Apalagi ketika kita hidup di era digital. Dunia digital adalah dunia yang membuat kita meninggikan diri (self-exalting), memusatkan pada diri (self-centered), memuja diri (self-worshiping) dan memuaskan diri (self-indulging). 

Kerendahan hati menjadi semakin sulit.Karena itu, penting kita tanyakan mengapa kita mau menjadi orang yang “rendah hati”? Jika kita jujur, kita akan mengakui bahwa kerendahan hati membuat kita dipuji orang. Kerendahan hati akan membuat kita dianggap orang yang baik, sehingga layak untuk mendapat pahala masuk surga. Apakah motivasi orang Kristen melakukan rendah hati?

Apa kata Alkitab tentang rendah hati?
1. Amsal 22:4. “Ganjaran kerendahan hati dan takut akan TUHAN adalah kekayaan, kehormatan dan kehidupan”. Kerendahan hati adalah: Pengakuan bahwa Tuhanlah sumber dari segala sesuatu yang baik.
2. Zefanya 3:12. Di antaramu akan Kubiarkan hidup suatu umat yang rendah hati dan lemah, dan mereka akan mencari perlindungan pada nama Tuhan.  Kerendahan hati adalah: Pengakuan bahwa manusia tidak dapat melakukan apa-apa kecuali Tuhan yang menolong.
3. Yeremia 44:10. Mereka tidak remuk hati sampai hari ini, mereka tidak takut dan tidak mengikuti Taurat-Ku dan ketetapan-Ku yang telah Kuberikan kepadamu dan kepada nenek moyangmu. 
Kerendahan hati adalah: Pengakuan bahwa kepada Taurat dan ketetapan Tuhanlah kita harus taat.

4. Mazmur 149:4. Sebab TUHAN berkenan kepada umat-Nya, Ia memahkotai orang-rang yang rendah hati dengan keselamatan. 

Kerendahan hati adalah: Pengakuan bahwa keselamatan adalah anugerah dari Tuhan.Jadi, secara umum kita simpulkan, bahwa kerendahan hati adalah pengakuan bahwa manusia hanyalah ciptaan yang tidak 

mungkin lebih tinggi dari Penciptanya. Ketika kita mengakui bahwa 

Allah adalah Allah, Sang Pencipta maka kita akan tunduk dan taat kepada-Nya.

Penerapan:
Mari kita mencontoh Kerendahan Hati Kristus, Filipi 2:8: “Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia (Yesus) telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib.”Kerendahan hati di dalam Kristus membuat segala usaha rendah hati yang tidak mungkin menjadi mungkin, karena kita mendasarkan diri pada kesatuan kita di dalam Kristus (One in Christ) yang sudah menjalani hidup yang rendah hati ketika hidup di dunia. 

Dengan menaruh pikiran dan perasaan yang ada dalam Kristus Yesus ini, maka di dalam hidup bersama kita dimungkinkan untuk:
1. Tidak mencari kepentingan diri/pujian yang sia-sia.
2. Menganggap orang lain lebih utama.
3. Memperhatikan kepentingan orang lain.(Filipi 2 : 3 – 8)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *